Pesakit KrtitikaI Mntah Drah, Nurse Pula Risau Pasal Uniform Siap Cakap Nanti Merecik Kat Baju Saya

Baru-baru ini tular satu posting yang dimuatnaik oleh seorang gadis yang dikenali sebagai Umie di akaun Twitter miliknya dengan kapsyen:

‘Cerita pagi tadi. Pukul 5 pagi, housemate ketuk pintu bilik minta tolong. Aku terkejut berlari pergi bilik dia, ingat ada ular ke apa kat tandas sebab dia lari pergi tandas. Sampai je tandas bilik dia, penuh dengan drah. Ya Allah, takut gila masa tu. Dia cakap telefonkan ambuIan’.

Posting tersebut yang dimuatnaik pada Ahad, berjaya menarik perhatian ramai dengan meraih kira-kira 7,700 ulang kicau (Retweet) dan 3,300 suka (likes).

Menerusi perkongsian bebenang (thread), jelas sekali Umie risau melihat keadaan rakannya, Hafizah yang pakaiannya dipenuhi drah ketika itu. Walaupun Umie mahu menghantarnya ke hospital, namun dia tetap berkeras hanya meminta untuk panggilkan ambuIans.

” Dalam keadaan mulut berdrah dia cakap, kalau kau hantar nanti dekat emergncy, dktor buat layan tak layan je. Kalau datang dengan ambuIans nanti dktor layan cepat sambil batuk dan mulut penuh drah.

” Tak ada pilihan, aku telefon ambuIans. Mereka cakap tak ada ambuIans kosong, semua keluar. Lepas tu dengan soalan dia ada dalam 10 minit dia tanya aku, teruk ke dia? Dia boleh jalan ke? Dia skit apa je? Aku cakap kalau tak teruk, aku tak telefon ambuIans,” katanya menerusi bebenang.

Namun selepas menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, menurut Umie jawapan yang diterima tetap sama, ‘tak ada ambuIans kosong’. Kemudian dia mengambil keputusan untuk terus membawa rakannya ke hspital, berbekalkan plastik khas untuk rakannya muntah.

Katanya ketika sedang bersiap-siap, pihak hspital ada menghubunginya memaklumkan bahawa dalam masa beberapa minit lagi ambuIans akan sampai dan mereka berdua setuju untuk menggunakan perkhidmatan itu.

Di dalam ambuIans, Umie yang pada mulanya risau dengan keadaan Hafizah sedikit lega kerana rakannya nampak lebih tenang dan tidak lagi batuk seperti pada awalnya. Apabila sampai di hspital, Hafizah ditolak masuk ke zon kuning untuk diberikan rawatan.

Selepas hampir dua jam diminta untuk tunggu di luar, Hafizah kemudiannya berjumpa dengan dktor untuk mengetahui keadaan sebenar rakannya.

” Doktor cakap, kamu dah datang kelmarin kan, dah ada appointment kan… Habis kamu buat apa datang sini lagi. Kamu kena proceed dengan kamu punya appointment.

” Lepas tu kawan aku cakap yang dia batuk drah dan sesak nafas teruk pagi tadi. Jadi dia datanglah hspital. Kemudian doktor kata, sama je kalau kamu datang, saya tak boleh buat apa-apa. Kamu kena tunggu appointment,” luah gadis itu yang kecewa dengan sikap yang ditunjukkan dktor itu.

Jelas Umie lagi, dktor itu menyatakan bahawa dia hanya boleh melakukan ujian drah sahaja dan jika tidak mempunyai sebarang masalah Hafizah perlu menunggu temujanji seterusnya.

Kongsi Umie akan keadaan rakannya.

Dia kemudiannya menolak keluar kerusi roda untuk menunggu keputasan ujian drah.

” Tiba-tiba, kawan aku panggil, ‘Umi… Umi… panggil dktor, sesak nafas ni, skit dada’. Aku lari masuk bilik dktor tadi cakap, dktor pesakit tadi ssak nfas dan batuk drah balik, banyak!

” Dktor tu boleh cakap, ye saya tahu. Saya kan dah ambil drah dia tadi. Mereka check lagi belum ada keputusan. Aku dah mula angin. Dktor! Orang tu separuh m4ti kat luar, paling tidak buatlah sesuatu! Bagi dia baring ke, bagi dia ubat apa-apa dulu,” katanya yang marah.

Umie turut menyatakan bahawa keadaan rakannya pada waktu itu kembali kritikaI seperti keadaan ketika dia di rumah. Malah dia juga kecewa dengan sikap dktor tersebut seolah-olah lepas tangan dengan kes ini.

” Aku dengar batuk kawan aku dah truk balik macam pagi tadi dekat rumah. Aku cakap kat dktor takkan aku yang nak check dia. Siapa dktor sekarang ni! Dia tengok aku dah meradang, dia kata kamu tolak dia masuk dalam. Saya nak tengok truk macam mana.

” L****unya lahai. Aku tolak kerusi roda si Fizah ni. Dah banyak drah kat mulut dia dan dalam plastik, lebih tiga cawan ada drah dia. Banyak dan pekat! Dktor tengok dia batuk macam truk, dia kata kamu jangan paksa batuk. Orang takkan nak paksa batuk sampai berdrah!” luahnya menerusi posting tersebut.

Rata-rata netizen tidak puas hati dengan tindakan dktor itu.

Malah dakwanya, terdapat juga sesetengah jururawat yang tidak bersikap profesional ketika mengendalikan kes rakannya di bilik kecmasan itu.

” Weh… weh… pakai mask dan apron plastik tu, nanti merecik kat baju putih naya wey nak basuh, bukan senang nak cuci baju putih. Si Fizah ni nak nangis. Aku rasa nak meng4muk je bila nurse tu cakap depan muka Fizah.

” Lepas tu salah seorang dktor yang check Fizah jrit, tolak pergi zon merah! Pasang oksigen dengan masukkan drah sekarang. Jantung aku berderau,” jelas Umie tentang situasi cmas bercampur marah di dalam zon kuning.

Selepas lima minit, dengan rasa bersalah dktor itu memberitahu Umie yang mereka tidak boleh berbuat apa-apa dan memintanya untuk terus hubungi keluarga rakannya.

Menurut dktor itu, keadaan rakannya semakin kritikaI dan hanya bergantung pada mesin kerana dia sukar untuk bernafas sendiri. Malah dktor juga tidak memberi sebarang harapan selain bergantung pada prestasi rakannya sendiri.

Umie sedikit terkesan dan terkilan dengan layanan dktor serta jururawat yang mengendalikan kes rakannya itu kerana hanya mengukur tahap keseriusan pesakit itu dari luaran semata-mata.

” Sedih aku tengok mak Fizah menangis. Last kami masuk, Fizah pengsan dengan mulut, baju penuh drah. Dktor cakap sekarang di zon merah dan kemungkinan akan dimasukkan ke lCU tapi bergantung pada prestasinya. Doakan Hafizah tau, dia kritikaI sekarang,” luah gadis itu.

Dia kemudiannya mengemaskini semula bebenang di posting tersebut pada tengah malam Isnin dengan memaklumkan kondisi rakannya yang semakin kritikaI.

” Hafizah kena tolak masuk ICU balik . Untuk pemantauan Dktor. Dari wad biasa ke ICU semula. Telefon mak dia tadi, dengar menangis dari tadi tak henti-henti. semoga urusan dipermudahkan ya Allah,” kongsinya pada posting tersebut.

Apa Kata Anda? Dah Baca Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih.

Sumber : mstar